anesthesiology


Pengelolaan Gagal Nafas
Juli 4, 2012, 6:09 am
Filed under: * Anestesi Lanjutan, Pernafasan

Walaupun kita ketahui bahwa ahli anestesi yang kompeten menangani kasus-kasus kegagalan pernafasan namun satu team dokter ahli termasuk seorang internist dan neurologist bersama anesthesiologist akan memberikan pengelolaan yang lebih baik oleh karena tiap kasus tak hanya respiratory support saja yang dibutuhkan tetapi penyebabnya juga harus diobati.(8)

Penanganan pasien dengan kegagalan pernafasan yang ringan atau dengan gangguan temporer  seperti pada periode post operatif  umumnya tak begitu rumit masalahnya. Masalah khusus akan timbul pada kasus-kasus dengan kegagalan pernafasan yang memerlukan ventilasi support dalam beberapa hari atau minggu.(8)

Perlu diingat  tak semua kasus dengan kegagalan pernafasan memerlukan ventilasi support, kadang-kadang dengan membersihkan atau membebaskan jalan nafas dan pemberian oksigen secara insuflasi sudah cukup mengatasi kesulitan yang sebenarnya bisa dilakukan personil non ICU(Intensive Care Unit). Kebiasaan yang buruk dalam hal pengiriman pasien ke ICU tak dilengkapi oksigen dan airviva malah posisi kepala yang tak menguntungkan bagi bebasnya jalan nafas. Hal seperti ini besar andilnya dalam meningkatkan kematian di ICU.

POLA DASAR :

Pola dasar kebijakan yang harus menjadi panutan setiap personil medis dalam menghadapi/mengevaluasi penderita gawat darurat adalah menurut skala perioritas 3B(Breath,Bleed and Brain)(Pernafasan, Hemodinamik dan Kesadaran).

Hal ini bisa dilihat  menurut bagan dibawah :

Penderita

/                                        \

sadar                                        tak sadar

|                                                  |

|                                       buka  jalan nafas

|——- nafas-<————————————>       tak nafas

|                                                                       |

|                                                                       !

—————————-                                         beri   nafas

|                                         |                                    raba nadi carotid
!

|                                          |                                                 |

normal                          tak normal                           ————————
(+)                             (-)
!                                   !                                 !

|                                   !                                 !
!                                   !                                 !

terapi O2

nafas bantu                   beri nafas terus                  CPR
1. evaluasi hemodinamik

2. evaluasi penyebab
Mengatasi gawat darurat dengan pola dasar diatas merupakan langkah pertama yang perlu diamankan.

Satu hal yang perlu diingat motto ; ventilate first intubate latter.(8)

Maksudnya pada pasien dengan gagal nafas segera beri ventilasi dengan cara apa saja yang mudah bagi anda tak perlu memaksa diri mengintubasi kalau tak cukup terampil melakukannya. Pedoman kita adalah, Time saving is Life saving.

PENGELOLAAN :
A. Sasaran : Tercapainya ventilasi dan oksigenasi yang adekuat.
Untuk mencapai sasaran tersebut terapi harus ditujukan :

1. Menghilangkan penyebabnya

2. Memberikan respiratory support
Respiratory support kita gunakan tiga metode :
1. Terapi oksigen

2. Pulmonary toilet(mobilisasi pengeluaran sekret)

3. Memberi ventilasi buatan

Pasien-pasien dengan respiratory insuffisiensi yang berat mungkin sekaligus memakai ke-3 metode tersebut, sedangkan kasus-kasus yang sedang atau ringan hanya memerlukan satu atau dua metode saja.
Untuk memudahkan klassifikasi perioritas pengobatan kita golongkan penyebab kegagalan pernafasan atas tiga bagian besar :
1.Primary ventilatory failure :
Hilangnya ventilasi normal oleh karena faktor extra pulmo
-CNS depressi/disfungsi

-gangguan neuromuskular

-gangguan metabolisme

-gangguan otot-otot respirasi
2.Acute pulmonary parenchyma disease :
Pertukaran gas yang tak adekuat oleh karena parenchyma paru :

pneummonia

congestive heart failure(odema pulmonum)

pulmonary embolism

atelectasis dll
3.Penyakit jalan nafas obstruktif/restrictif

stenosis trachea

aspirasi

emphysema/astmabronchiale

fibrosis paru

pleural effusion  dll
SKALA PRIORITAS TERAPI MENURUT PENYEBAB UTAMANYA :

Kausa                Primary ventilatory                      Pulmonary parenchymal    

                      Obstructive  failure  diseases          Restrictive  diseases

Terapi
—————————————————————————————–

oksigen                      +                                 +++                            +

clearing

 

secretions                     ++                                 ++                         +++

improving mechanic   +++                                 +                           ++

Pemberian oksigen :

Merupakan material pokok yang harus diberikan.

Besarnya diberikan tergantung derajat gagal nafas dan kronisitas penyakit. Perlu diketahui bisa sebagai penyelamat dan bisa sebagai perusak.
Oleh karena itu harus tahu benar berapa besarnya FiO2 yang diberikan untuk mencapai PaO2 yang diharapkan ,diperlukan monitoring BGA(Blood Gas Analysis) Besarnya FiO2 bisa diketahui dari dengan cara bagaimana O2 diberikan  dan berapa flow O2 rate.

Cara                              Flow O2                                    FiO2

                                     L/menit                                       %

——————————————————————————————-

Nasal catheter                 1-2                                         24-48

/canula.                            3-4                                         30-35

                                         5-6                                         38-44

Simple mask                    5-6                                           40

                                         6-7                                            50

                                         7-8                                            60

Mask dengan Re-

servoir bag                     6                                               60

                                        7                                               70

                                        8                                               80

9-10                                                                                    90-99

                                                      

Ventury mask                   _                                              24-35

Face tent                       8-10                                             40

Sebagai pegangan adalah setiap pemberian O2 pada paru yang sehat, PaO2 yang dicapai sebanding dengan 5x FiO2 yang dibeerikan bila FIo2  20% maka PaO2 harusnya  5×20=100 mmHg.

Tujuan akhir sebenarnya bagaimana mencegah/mengatasi hipoksia. Ini hanya bisa dicapai bila PaO2 normal dan faktor-faktor yang mempengaruhi seperti konsentrasi Hb, pH plasma, cardiac output dan lain-lain normal.

Besarnya FiO2 yang minimal kita pertahankan bila PaO2 telah stabil mencapai  80-100 mmHg pada orang muda dan sekitar 70 mmHg pada orang tua diatas 60 tahun(3). Pada kasus COPD cukup dipertahankan antara  50-60 mmHg. Semua pasien apnoe kita mulai deengan FiO2 100% kemudian diturunkan bertahap sesuai hasil BGA.

Pada pasien COPD yang berat kita mulai saja dari FiO2 24% kemudian kita naikkan bertahap sampai PaO2 55-60 mmHg stabil(1,3) untuk mencegah hipoventilasi akibat hilangnya hipoksia drive. Side efek terapi O2 dapat dicegah asal kita bekerja sesuai aturan permainan. Pemberian O2 100% tak lebih dari 24 jam, dan 50% tak lebih 48 jam dapat mencegah pulmonary toksisiti berupa rusaknya endothel kapiler paru yang bisa mengakibatkan odema pulmonum.(1)

Sebaiknya jangan diberi  FiO2 yang melebihi kebutuhan PaO2 diatas 100 mmHg untuk mencegah absorbsi atelectase akibat terusirnya N2 dari alveoli yang mempertahankan peregangan alveoli ,dimana surfactan rusak sehingga O2 yang masuk circulasi lebih cepat dari yang masuk alveoli.(1).

Bila dengan FiO2 yang cukup tinggi PaO2 yang diharapkan tak tercapai kemungkinan ada pulmonary shunting sebaiknya kita gunakan ventilasi mekanik dengan PEEP(Positive End Expiratory Pressure). Dengan PEEP diharapkan FRC (Functional Residual Capacity) meningkat sehingga dengan FiO2 yang rendah sudah cukup untuk mencapai PaO2 yang adekuat dus dengan demikian keracunan O2 bisa dicegah(1,3). Yang paling penting adalah monitoring yang ketat jangan phobi keracunan O2 akibatnya hipoksemia tak terkoreksi

Prinsip kita “It is preferable to run of  the risk of stiff lungs rather than chancing a soft brain(bair paru jadi kaku daripada otak jadi bubur) bila FiO2 yang tinggi sangat diperlukan.(3). Dalam pemberian O2 jangan lupa humidity udara inspirasi lebih-lebih bila jalan nafas telah di bypass oleh pipa tracheal sehingga fungsi humidifier alami dari hidung dan pharyng tak bekerja sama sekali.

Dalam keadaan normal udara inspirasi dipanaskan oleh temperatur tubuh dan dengan bantuan system yang sangat effisien dalam membran mukosa hidung /pharyng menjadi saturasi sempurna dengan molekul uap air ketika mencapai bronchus proksimal. Presentase uap air dalam udara inspirasi sangat menentukan berlangsungnya fungsi cilia untuk mendorong benda asing, mukus ,kearah glottis dan mencegah sekret tak mengental /mengeras yang bisa menimbulkan mukus plug bisa menghalangi jalan nafas. Pada pemberian O2 secara nasal canule dengan kecepatan kurang dari 5 liter permenit tak memerlukan humidifikasi karena mekanisme humidifikasi nasopharyng masih kuat.

Dengan bantuan humidifier artifisial bisa diberikan humidity tertentu dalam udara pernafasan.

3.Apa yang kita lakukan sebelum ventilator dipasang ?

a.Persiapan pasien :
– bebaskan jalan nafas
– pasang endotracheal
– bila diperkirakan pemakaian ventilator jangka panjang langsung tracheostomi.
– bila pasien shock buat posisi kaki setinggi 30-45 derajat.
– pasang infus untuk distribusi obat-obatan emergensi.

b. Persiapan ventilator :
– periksa apakah ventilator bekerja baik.
– perhatikan supply O2 cukup atau tidak.
– konektor sesuaikan dengan pipa endotracheal untuk mencegah kebocoran circuit.
– pipa endotracheal sesuaikan dengan ukuran jalan nafas pasien.
– periksa adakah kebocoran cuff endotracheal tube.

Persiapkan jelly dan xylocaine spray untuk mengurangi rangsangan/trauma intubasi.

Bila menggunakan ventilator volume cycle tentukan(6):

a.tidal volume : 10-12 cc/kgBB ideal.
b.sigh volume : 1,5xtidal volume.
c.frekuensi nafas : 12-16x/menit.
d.Inspirasi expirasi ratio (I:E ratio):

Perbandingan masa inspirasi dan expirasi minimal 1:1
Paling baik 1:2(1:3)

Menurut Watson 1962 penelitiannya pada kasus-kasus IPPB atau IPPV bahwa masa inspirasi lebih dari 1,5 detik akan menghasilkan VD/VT ratio kurang dari 0,25 sedangkan bila masa inspirasi 0,5 detik kenaikan VD/VT ratio sampai kira-kira 50%,ini disebabkan distribusi yang abnormal pada inspirasi yang cepat yang sebagian alveoli overventilasi tetapi underperfused sedangkan alveoli yang lain under ventilated tetapi overperfused. Makin panjang inspirasi makin baik ventilasi tapi makin jelek circulasi,untuk itu perlu diatur sedemikian rupa agar dicapai ventilasi yang baik sementara circulasi tetap baik.

Diperkirakan masa inspirasi 1,3 detik adalah optimal.

Penelitian yang lain berkesimpulan bahwa gangguan pada circulasi minimal kalau perbandingan masa inspirasi dan expirasi 1 : 1,5 atau 1 : 2.

d.Peak flow rate :

Kecepatan aliran O2 yang diberikan agar tidal volume yang diinginkan tercapai. Ini dapat dihitung dari tidal volume dan masa inspirasi.

Sekiranya I : E ratio 1 : 2 sedangkan frekuensi nafas.
15x permenit maka masa inspirasi 1/3 x 60/15 .(=1,33 detik maka Peak flow rate = tidal volume x 60/ masa inspirasi=500 x 45 cc/menit=22,5 L/menit)

e. FiO2 :

Konsentrasi O2 dalam udara inspirasi. Kalau tak ada indikasi pemakaian O2 konsentrasi tinggi kita mulai saja dari 0,4 sedangkan pada kasus COPD kita mulai dari 0,24.

f. Humidifier :

Diatur sampai temperatur diantara 32 – 35 derajat C(7)

g. Mode of ventilasi :

– Bila pasien apnoe lakukan controlled ventilation(IPPV).
– Bila bernafas spontan tapi tak adekwat,frekwensi tak lebih dari 30x per menit gunakan assisted ventilation.
– Prinsip asisted adalah usaha inspirasi pasien membuat tekanan subatsmosfer pada airway,mentriger ventilator memberikan ventilasi.
– Bila frekwensi pernafasan terlalu cepat maka inspirasi tak sempat mentriger ventilator untuk itu bisa digunakan IMV(Intermittent Mandatory Ventilation) dimana ventilator memberikan suplementasi terhadap usaha pernafasan spontan agar terjamin alveolar ventilation yang adekwat.

Pasien bernafas spontan dan sewaktu-waktu diberikan satu mandatory breath tak tergantung pada rate dan pattern respirasi.

Bila ada intrapulmonary shunting pada pemeriksaan BGA sebaiknya lebih dini gunakan PEEP mode.Dengan PEEP diharapkan daerah atelektase dapat membuka dan O2 tak perlu konsentrasi tinggi. Dimulai dengan positive 5 cm H2O kemudian perlahan-lahan naikkan sebesar 2 cm H2O sampai tercapai PaO2 yang diinginkan.

Bila bernafas spontan untuk membuka atelektase atau untuk mencegah collapsnya airway yang lemah digunakan CPAP(Continous Positive Airway Pres).

Apa yang harus kita lakukan selama pasien diventilasi ?

Tiap 20-30 menit periksa BGA kemudian evaluasi PaO2,PaCO2,pH dan base excess bandingkan dengan hasil sebelumnya.

Bila PaO2 masih rendah naikkan FiO2 sampai tercapai PaO2 yang normal.

Sebenarnya PaO2 diatas 60 mm Hg sudah cukup untuk saturasi Hb optimal akan tetapi bila terjadi penurunan sedikit saja akan terjadi perubahan yang serius.,untuk itu untuk orang muda yang sehat sebelumnya pertahankan PaO2 antara 80-100 mmHg.

Bila PaO2 tetap rendah padahal FiO2 cukup tinggi dan lama,usahakan system PEEP. Bila PaCO2 tetap tinggi periksa jalan nafas bila perlu bersihkan.Kalau jalan nafas bersih tingkatkan ventilasi alveolar bisa dengan memperbesar  tidal volume atau frekwensi nafas.

Bila PaCO2 rendah maka frekwensi diturunkan secara bertahap dua kali permenit dan tidal volume lebih aman tak diturunkan resiko hipoventilasi alveolar(5).

Bila base excess lebih dari  minus 5 meq berarti ada metabolik asidosis,harus dikoreksi kalau pH lebih kecil dari 7,25,tetapi bila diatas 7,25 biarkan tubuh mengkompensirnya.

Jumlah bikarbonat yang diberikan menurut rumus BB x Base Defisitx1/3 meq diberikan setengahnya.  Selanjutnya berdasarkan hasil BGA berikutnya. Jangan terburu memberi bikarbonat(Meylon) bahaya hyperosmolarity dan heart failure.

Bila hasil evaluasai BGA sudah normal dan stabil,evaluasi BGA cukup dilakukan 2-3 x perhari. Perlu diingat bahwa PaO2 yang normal belum menjamin oksigenasi jaringan yang adekwat.

Untuk itu perlu dikoreksi Hb kalau pasien anemia,pH kalau kesimbangan asam basa terganggu, koreksi cardiac output dengan mengurangi hambatan pada venous return dan lain-lain. koreksi  cardiac output  bisa dilakukan dengan menurunkan tekanan rata rata  intrathoracal(3) :

masa inspirasi lebih pendek dari expirasi (I:E) ratio diperbesar flow of gas ditinggikan agar phase inspirasi lebih pendek.

– mengurangi tahanan expirasi (membersihkan jalan nafas) dengan adanya tahanan terhadap gas outflow akan memperlambat turunnya tekanan selama phase expirasi dan ini meningkatkan tekanan intra pulmonal. mengurangi dead space dengan tracheeostomi akan memperpendek circuit ventilator.

– memberikan tekanan negative selama phase expirasi,awas bahaya
– collapsenya airway memperbaiki intravascular volume.

Monitoring yang ketat vital sign setiap 15-30 menit.
– kesadaran
– nadi
– tekanan darah
– respirasi

Kesadaran :

Sebaiknya dievaluasi dengan GCS(Glasgow Coma Scale) setiap setengah jam terutama penderita trauma kapitis.

Hypotensi/tachycardi :

kemungkinan pengaruh :

– ventilasi mekanik
– dehidrasi
– hipoksia/hiperkarbia

Respirasi :

– Tidal volume sering diukur dengan spirometer apakah yang diberikan ventilator sesuai dengan yang diterima pasien kemungkinan adanya kebocoran circuit.
– Sudahkah ada respirasi spontan bila ada adekwat atau tidak ?
– Bila belum adekwat sedangkan frekwensi nafas kurang dari 30x permenit beri asisted mode.
– Bila lebih dari 32x permenit beri IMV mode
– Kalau pasien memberikan perlawanan terhadap ventilator(fighting) dimana tak sinkron antara ventilator dengan pernafasan pasien pikirkan

kemungkinan :

Hipoksia: FiO2 tingkatkan, jalan nafas bebaskan.

Hiperkarbia tambah tidal volume atau frekuensi nafas (hiperventilasi).

Bila hipoksia dan hiperkarbia telah disingkirkan maka baru boleh diberi sedative seperti diazepam 0,3 mg/kgBB,atau morfin 1-2 mg intravena.

Ulangi setiap 3-5 menit sampai sinkron, biasanya 2-3 pemberian cukup.

Kalau perlu bisa diberi relaxant dosis kecil seperti pancuronium 1 mg tiap 3-5 menit biasanya bila sampai dosis 2-4 mg sudah cukup asinkron tadi.

Tapi sebaiknya setiap pemberian relaxant disertai sedative karena pasien sadar.Yang paling penting awasi ketat perubahan hemodinamik.

Monitor ECG diawasi apakah ada perubahan aktivitas jantung(aritmia).

Pada kasus kelainan jantung perlu dipasang CVP mencegah overload cairan disamping ventilator sendiri bisa bikin retensi cairan.

Suhu tubuh : Selalu diukur setiap 3 jam perectal untuk memonitor kemungkinan adanya :
– infeksi
– dehidrasi
– menyesuaikan kebutuhan cairan

Awasi kemungkinan timbul komplikasi dan segera atasi :

a.hipotensi bisa timbul akibat :
– meningkatnya tekanan intrathoracal
– penurunan PaCO2 yang cepat menghilangkan tiba-tiba stimulus simpatis.

Atasi dengan :

– Tinggikan kaki pasien 30 derajat.
– I:E ratio diperbesar.
– Flow rate of gas ditinggikan.
– Tekanan negatif akhir expirasi.
– Bersihkan jalan nafas.
– Penambahan cairan intravascular.

b. Perubahan pH kearah alkalosis bila koreksi hyperkarbi terlalu drastis bisa menimbulkan tetani,mental depressi, untuk ini frekwensi nafas diturunkan secara bertahap 2x/menit.

c. Barotrauma :

– Pneumothorax,subcutan atau mediastinal empisema.
– Biasanya pasien gelisah, berkeringat banyak, perkusi hipertimpani hipersonor didaerah lesi,dan bila ditusuk jarum besama spuitnya pada medioclavicularis sela iga 2-3, seher spuit akan terlepas/terlempar bila ada tension pneumothorak.

Tindakan ini disamping untuk diagnostik juga tindakan darurat pada pneumothorax spontanea.

d. Positive water balance syndrome :

Ini dijumpai pada pemakaian ventilator yang lama.

Ditemukan adanya odema pulmonum,compliance paru yang menurun dan berat badan yang bertambah.

Mekanisme kejadiannya belum jelas diduga mungkin adanya retensi cairan disebabkan adanya :
– hipoalbuminaemia
– reduksi lymp flow
– subclinical  heart failure
– sekresi ADH yang meningkat

Sangat responsive dengan diuretika dan retriksi cairan. Kita membatasi pemberian cairan pada pasien dengan ventilator kira-kira 25 cc per kgBB kecuali ada indikasi lain. Bila ada kenaikan suhu satu derajat celcius ditambah 10%. Penting pengukuran intake/output cairan, serum elektrolit secara rutin.

e.Pulmonary infection :

Sering pada penderita yang diventilasi sebagai penyebab utama kematian. Semua benda asing yang ada ditrachea menjadi tempat  biakan bakteri yang pathogen,untuk ini perlu tehnik yang steril,tracheal toilet yang tepat dan perawatan yang intensif.

Pemberian antibiotika haruslah berdasarkan indikasi yang tepat untuk mencegah resistensi,suhu yang meninggi ,sekret yang purulent,lekosit meningkat,tanda fisik diagnostik serta perubahan pada X ray.Pemeriksaan gram stained dan lekosit secara rutin sangat membantu.

f. Gastro intestinal bleeding :

Sering akibat stress ulcer pada kasus yang diventilator. Untuk itu feeding dan antacid terapi harus dimulai sedini mungkin via gastric tube. Kebutuhan kalori 30-40  kalori per 24 jam.

g. Perlu adanya supervisi yang ketat :

Khusus : pulmonary toilet balon pipa tracheal dikempiskan setiap jam selama 3-5 menit. Sebelum dikempiskan dilakukan suction dalam pipa tarachea maupun sekitarnya. Pada hari ketiga bila pemakaian ventilator masih lama maka lakukan tracheostomi,pipa tracheostomi sebaikanya pakai cuff dan dari plastik agar tak mengiritasi jalan nafas

Umum  :

Mata: Tutup kasa steril agar kornea tak kering,jangan gunakan zalf antibiotika.

kulit : Rubah posisi pasien tiap jam mencegah dekubitus.

lambung/usus: Pasang sonde lambung untuk pemberian makanan juga untuk dekompressi mencegah distensi lambung.

Bila pipa sonde berisi makanan sebagai akibat regurgitasi sebaiknya pemberian nutrisi via parenteral.

Sonde lambung sebaiknya diganti setiap tiga hari.

kandung kencing :

Pasang kateter urine untuk mencegah blass penuh dan untuk pengukuran urine sewaktu/24 jam.

Extrimitas :

latihan gerakan extrimitas secara aktif dan pasif mencegah thrombosis dan disuse atropi otot-otot.

lokasi infus sebaiknya hindari extrimitas inferior mencegah phlebitis.

Kalau pasien sadar lakukan pendekatan manusiawi dan yakinkan pasien bahwa dia akan pulih seperti biasa.

6.Kapan pasien dibebaskan dari ventilator atau di weaning ?

Tujuan dari weaning untuk mengurangi  bantuan ventilator secara bertahap sampai pasien mampu bernafas spontan secara adekwat.

Indikasi weaning:(5)

PaO2 (mm Hg)                                  > 80

PaCO2 (mm Hg)                                < 50

VD/VT                                              < 0,6

Respirasi rate   ( x/menit)                < 30

Resting tidal volume (cc/kgBB)         > 5

Vital Capacity (cc/kgBB)                  > 12

Inspiratory Force (cm H2O)              >-30
———————————————————————–
Negative inspiratory force(NIF) dapat menilai  tenaga otot-otot inspirasi dapat diketahui dengan manometer dihubungkan dengan tracheal tube dan pasien diminta bernafas sedalam mungkin,

Normal lebih dari -80 cm H2O.

Bagaimana cara weaning ?

Ada 2 cara :

1.conservative

2.Intermitent mandatory  ventilation.

1.Cara conservative :

Mula-mula pasien dilepas dari ventilator dan pipa tracheal dihubungkan T piece diberi FiO2 yang sama selama 5 menit amati frekwensi nafas,cyanosis,nadi dan tensi kemudian hubungkan kembali ke ventilator selama 55 menit.

Bila pada jam pertama tak ada problema pada jam kedua lepaskan ventilator 10 menit. Ini dilakukan terus pada jam-jam berikutnya dengan periode lepas dua kali sebelumnya dengan syarat  tidak ditemukan tanda-tanda kesulitan nafas.

Bila telah mencapai periode lepas lebih dari 30 menit untuk mendeteksi ventilasi yang efisien lakukan evaluasi BGA,tidal volume,vital capacity dan NIF.

Bila pasien tak menunjukkan tanda keletihan dengan pernafasan spontan teruskan keproses weaning seterusnya. Tetapi bila ada tanda-tanda keletihan dipasang ventilator untuk beberapa waktu. Prinsipnya waktu pelepasan ditambah sementara ke ventilator dikurangi.

Bila telah mampu mellampaui masa 4-6 jam tanpa menunjukkan tanda-tanda keletihan dianggap telah mampu bernafas sendiri tanpa ventilator. Namun demikian pasien tetap terintubasi sambil mengamati tanda keletihan.

Bila ventilasi telah adekwat selama 72 jam dinilai dari NIF,VC,VT,dan BGA maka pasien boleh diextubasi.

Cara ini cukup lama, membosankan dan pasien sangat tergantung pada ventilator.

2.Cara  IMV  :

Prinsipnya mengurangi bantuan ventilator secara bertahap dengan cara mengurangi frekuensi IMV perlahan-lahan, Ventilator tak perlu dilepas dan pasien tak menyadari bahwa dia telah berjuang sekuat tenaga untuk bernafas sendiri.

Penurunan frekuensi secara bertahap 2x/menit awasi vital sign,BGA,sesudah 1 jam bila normal turunkan lagi 2x/menit dan  seterusnya sampai  frekuensi IMV nol, pindahkan kepada Tpiece dengan FiO2 yang sama awasi lagi, bila pernafasan  adekuat lakukan extubasi dan pasien dioksigenasi dengan humidified 40% oksigen, melalui sungkup(mask) untuk mengurangi keresahan akibat iritasi jalan nafas bagian atas selama periode intubasi,sesudah 1 jam extubasi diperiksa BGA lagi. Pemberian O2 diteruskan sampai BGA normal selama bernafas dengan udara kamar. Cara ini mengatasi ketergantungan pasien pada ventilator.

IV.KESIMPULAN :

Telah  dikemukakan dasar-dasar pengelolaan penderita gagal nafas. Telah dibicarakan pula beberapa kebijakan dalam terapi O2, pulmonary toilet, dan pemakaian ventilator. Perawatan merupakan bagian yang  menentukan nasib penderita. Peningkatan dan penyegaran ketrampilan dari personil yang terlibat adalah keharusan.

V. KEPUSTAKAAN :

1.Brawn AH Cs,introduction to respiratory physiology,2nd edit,Little Brown and Company,Boston,pp 111-116,128-130,1980.

2.Goudsouzien,Karmanian A,Physiology for the   Anesthesiologist Appleton Century Crafts,Newyork,pp 189-198,1977.

3.Lebowitz WP,Clinical Anesthesia Procedures of the Massachusets General Hospital,1st edition,Little Brown and Company,Boston,pp 389-410,1978.

4. Mushin W,William Cs, Automatic Ventilation of the Lung,3rd edit,Blackwell Scientific Publication,Oxford,London,Edinburg,Melbourne,pp 17-22,1978.

5. Quimby W,Charles,Anesthesiology A Manual of Concept and Management 2nd edit, Appleton Century Crafts, Newyork,pp 286-297,1979.

6. Raharjo Eddy, Anestesi untuk pembedahan darurat,makalah pada Kursus Penyegar Anestesi ke 2 di Surabaya,1983.

7. Snow CJ,Manual of Anesthesia,1st edit,Little Brown and Company Boston, Igaku Show Limited,Tokyo, pp 312-315,325-330,1977.

8.Tschirren B, Anesthetics Complication,1st edit,Hunj


Tinggalkan sebuah Komentar so far
Tinggalkan komentar



Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s



%d blogger menyukai ini: